Suara Pemilih Pemula dari Indonesia Timur

Suara Pemilih Pemula dari Indonesia Timur

Suara Pemilih Pemula dari Indonesia Timur

Diperbaharui 8 April 2014, 16:37 AEST

Para pemilih pemula di Pemilu 2014 di Indonesia banyak yang sudah tidak sabar lagi menyuarakan pilihannya nanti. Mereka punya sejumlah cara untuk mempersiapkan diri sebelum pergi ke TPS. Harapan mereka antara lain adalah agar para calon pemimpin  akan lebih memperhatikan daerahnya, terutama di kawasan terpencil yang masih tertinggal di Indonesia Timur.

1. Cari tahu latar belakang calon pemimpin lewat internet
Cari tahu latar belakang calon legislatif dan presiden
Cari tahu latar belakang calon legislatif dan presiden
Tracia Eclantia Afoan (Foto: ABC International, Erwin Renaldi).
Memilih calon legislatif janganlah sampai seperti memilih kucing dalam karung. Perlu mengetahui siapa dan apa latar belakang calon politisi yang akan mewakilkan diri kita. Menurut Tracia Eclantian Afoan yang baru memilih tahun ini, para pemilih sebaiknya mencari tahu latar belakang calon pilihannya. "Kita bisa cari di internet atau surat kabar, sering-seringlah membaca koran," ujarnya. Tracia mengaku menjagokan Joko Widodo sebagai presiden karena menurutnya Jokowi memiliki kepribadian yang sederhana dan ramah.
2. Menunggu hingga semua partai mengeluarkan calon presidennya
Untuk memilih presiden, tunggu hingga semua partai mengeluarkan calonnya
Untuk memilih presiden, tunggu hingga semua partai mengeluarkan calonnya
Putri Florentia Ludjipau (Foto: ABC International, Erwin Renaldi).
Putri Florentia Ludjipau, siswi SMKN 1 Kupang, NTT mengaku belum banyak calon-calon presiden yang sudah dipastikan maju di pemilihan presiden tahun ini. "Masih binggung karena belum semua mengeluarkan nama," ujar Putri. Tak hanya itu menurutnya juga masih banyak calon-calon yang masih belum memiliki nama untuk pendampingnya, atau wakil presiden. Jadi ada baiknya menunggu dan jangan tergesa-gesa dalam memilih. Ia sendiri menjagokan nama Wiranto dan Hary Tanoesoedibjo sebagai pasangan pimpinan tertinggi di Indonesia. "Wiranto memiliki wibawa yang bagus, ia adalah Muslim tapi menghargai agama lain," ucapnya.
3. Pilihan presiden yang pro dengan kerakyatan
Pilihan presiden yang pro dengan kerakyatan
Pilihan presiden yang pro dengan kerakyatan
Egidius Serankosat (Foto: ABC International, Erwin Renaldi).
Bagi Egidius Serankosat, mahasiswa Kimia di salah satu universitas di Kupang, memilih presiden jangan saja melihat dari kemampuannya mengurus ekonomi secara makro. "Kita harus lihat juga dari segi sosial, penyediaan pendidikan," ujar Egi. Egi menilai sekarang semakin mudah terlihat para calon presiden yang hanya mengumbar janji. Egi juga berharap presiden terpilih nantinya bisa menjalin hubungan yang erat dengan Australia. "Semoga warga Indonesia bisa berkomunikasi lancar dengan warga Australia dan membantu satu sama lain, di bidang pendidikan dan sektor sosial lainnya."
4. Pillih politisi yang memiliki kemampuan membangun Indonesia secara merata
Pillih politisi yang memiliki kemampuan membangun Indonesia secara merata
Pillih politisi yang memiliki kemampuan membangun Indonesia secara merata
Margareta Windarti Neonbasu (Foto: ABC International, Erwin Renaldi).
Tidak semua politisi memiliki perhatian terhadap daerah-daerah terpencil, seperti di sejumlah lokasi di Indonesia Timur. Menurut Margareta Windarti Neonbasu, Mahasiwa Jurusan Bahasa Inggris dari Universitas Katholik Widya Mandira, Kupang, masih bisa dirasakan bagaimana pembangunan yang tidak merata. "Karenanya saya berharap pemimpin nanti mampu membangun Indonesia secara merata," ujar Margareta.

 

Kontributor

Erwin Renaldi

Erwin Renaldi

Produser

Dikenal sebagai presenter, Erwin juga memproduksi sejumlah video untuk website dan TV di Indonesia. Ia bergabung ABC sejak pertengahan tahun 2011.